Maafkan Saya

author : K. Tatik Wardayati
Monday, 15 July 2013 - 06:00 pm

Share |
deviantart.net

Ilustrasi.

Intisari-Online.com – Seorang pria menjadi orangtua tunggal tehadap tiga gadis. Suatu pagi ia meminta putri tertuanya, Sonia, untuk membuat sarapan sebelum pergi ke sekolah. Ia tidak menyadari bahwa anaknya sudah sangat terlambat dan ketakutan jika memperoleh peringatan dari sekolahnya.

Pria itu kaget oleh reaksi anaknya. Sonia menangis. Sekali lagi, pria itu salah menafsirkan ledakan tangis anaknya, ia menyuruh anaknya mengeringkan air matanya dan kembali bekerja.

Terlihat sekali anaknya enggan mematuhinya, tapi amarahnya jelas terdengar saat ia membanting piring di tempat cucian piring. Anak gadis itu kembali kepada ayahnya dan menatap muram ke luar jendela.

Biasanya, saat mengantar anak-anaknya ke sekolah, pria itu selalu mengajarkan puisi atau membacakan kisah agamis. Namun pagi itu, bahkan radio di mobil pun dimatikan. Pria itu mendiamkan putrinya, dan setelah putrinya tiba di sekolah, ia pun melanjutkan perjalanan ke kantornya.

Ia mencoba untuk bekerja tapi ia tidak bisa berkonsentrasi. Ia masih ingat wajah putrinya yang ketakutan, bersimbah air mata, dan ragu-ragu saat ia keluar dari mobil untuk menghadapi guru dan teman sekolahnya karena terlambat masuk. Pria itu mulai menyadari bahwa ia sudah salah. Sepanjang hari ia menyesali tindakannya.

Pria itu memutuskan untuk menyampaikan maafnya kepada putrinya dan tidak mau menunggu hingga tiba saatnya makan malam untuk meminta maaf. Akhirnya ia pergi ke sekolah anaknya dan meminta izin untuk membawanya makan siang. Yang tentu saja sangat mengejutkan putrinya.

Tanpa peduli, ia menggamit lengan anaknya, dan sambil berjalan ia mengatakan kepada putrinya, “Sonia, saya minta maaf. Saya sangat menyesal. Tidak seharusnya saya memintamu membantu di rumah, apalagi engkau sudah terlambat tiba di sekolah. Saya juga membiarkanmu pergi tanpa ciuman sayang. Saya salah. Maafkan saya.”

Sonia memeluk erat ayahnya, dan berkata, “Oh, Ayah. Tentu saja aku memaafkanmu. Aku juga mencintaimu.”

Kekuatan kata-kata restoratif “Maafkan saya”, bisa memulihkan hubungan antara kita dan orang-orang yang kita cintai, serta antara kita dan Sang Pencipta. (*)

Dibaca 1395 kali
Share |
comments powered by Disqus
Login, Not yet registered
Kompas Gramedia Magazine copyright@2014